Mei 13, 2021

Ekskul News

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di EKskulNews

Tidak ada pahlawan atau penjahat dalam Saga Partai Demokrat Indonesia: kolumnis Jakarta Post, SE Asia News & Top Stories

Jakarta (The Jakarta Post / Asia News Network) – Tidak banyak pahlawan dalam cerita terbaru yang mengguncang Partai Demokrat, tapi sepertinya banyak penjahat yang terlibat, dan demokrasi Indonesia dipastikan buruk karena drama tersebut.

Pengambilalihan kepemimpinan partai politik yang bermusuhan, bersama dengan pejabat pemerintah, tentu saja membawa penghematan politik ke tingkat yang baru, bahkan menurut standar Indonesia. Tapi kita akan mendapatkannya sebentar lagi.

Pimpinan Partai Demokrat saat ini, Presiden Agas Harimurthy Yudhoyono, dan Ketua Dewan Tertinggi partai, mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, menggambarkan diri mereka sebagai korban permusuhan dan upaya mereka untuk melindungi partai dari campur tangan pihak luar. Pertahankan demokrasi negara. Seruan perang itu bisa dengan mudah terdengar nyata, dan Demokrat bisa bergerak di sekitar Demokrat – kecuali pemimpin partai saat ini dan penerus politik Yudhoyono, Agus, menelepon.

Partai Demokrat, terlepas dari namanya, tidak pernah menjadi akuntan permanen untuk nilai dan norma demokrasi. Mungkin ada saatnya ketika mereka yang berkumpul di sekitar Presiden Jenderal Moyaldoko untuk merebut kepemimpinan partai mengatakan bahwa mereka memperjuangkan persatuan dan kendali keluarga Yudhoyono.

Mantan keluarga pertama telah lama menjadi kemacetan pesta. Jauh sebelum Agus diangkat menjadi ketua umum partai tahun lalu, keluarga itu mengirim ibu mertua Yudhoyono, Pramon Eddie Wipo, untuk mencalonkan diri dalam konvensi presiden pada 2014 untuk memilih calon presidennya. Selain itu, tak lama sebelum konferensi, pada Februari 2013, Yudhoyono sendiri menerima kepemimpinan partai dari pemimpin saat itu Anas Arbeningram, yang sedang diperiksa oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Mantan presiden itu menjabat sebagai pemimpin partai selama tujuh tahun, hanya menyisakan Agas yang mundur tahun lalu. Tapi ini seharusnya tidak memberikan kredibilitas untuk menangkap permusuhan dari partai politik oposisi, terutama jika dipimpin oleh pejabat pemerintah yang sedang menjabat.

READ  Harga ternak ekspor langsung memberi tekanan lebih besar pada Indonesia dibandingkan saat Ramadan

Bagaimanapun, Demokrat bukan seperti orang asing dalam memainkan politik dinasti – dengarkan Partai Perjuangan Demokrasi Indonesia (PTI-B) atau Partai Kesadaran Nasional (PKP).

Pandangan bahwa seorang pejabat pemerintah secara sepihak menyatakan kepemimpinannya dalam pidatonya di depan salah satu faksi pemberontak di suatu partai politik seharusnya mengurangi tulang punggung semua anggota partai di seluruh Indonesia.

Jika itu bisa terjadi pada partai yang relatif terorganisir dan mapan seperti Demokrat, banyak yang pasti bertanya-tanya apakah manuver seperti itu akan menimpa partai politik lain, terutama mereka yang menentang pemerintah.

Saat ini, hanya ada dua partai politik di legislatif pemerintah yang dapat dianggap sebagai lawan yang sah: Demokrat yang Terwujud dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) berbasis Muslim. Jika Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia memutuskan untuk mengakui kepemimpinan Moldova di Partai Demokrat, hanya PKS yang akan menjadi oposisi di DPR.

Dengan hanya 50 kursi naik dari 8,2 persen suara nasional, PKS akan menjadi kekuatan oposisi kecil yang menurun.

Demokrasi yang sehat membutuhkan adanya oposisi yang kuat yang bertindak sebagai penyeimbang terhadap pemerintah yang berkuasa, dan partai politik yang melawan selusin pemerintahan bukanlah situasi yang ideal.

Ada pertanyaan hukum terkait akuisisi yang tidak bersahabat dari Demokrat, karena saat terakhir kita uji, Indonesia masih negara hukum. Undang-undang Partai Demokrat sendiri, untuk rapat luar biasa, termasuk pemilihan pemimpin baru, saat ini mendapat persetujuan dari Dewan Tertinggi partai yang dipimpin Yudhoyono, serta dua pertiga dari pimpinan provinsi partai, setengah dari pimpinan partai di kabupaten. . Prinsip-prinsip dasar ini diabadikan dalam dokumen pendirian partai, dan pemerintah sendiri telah mengesahkan stempelnya.

Dari bawah ke atas, laporan media mengatakan bahwa hanya segelintir pemimpin distrik partai menghadiri pertemuan luar biasa untuk melaksanakan kepemimpinan Moldova dan tidak ada cabang provinsi Demokrat yang hadir.

READ  Taiwan duri mengizinkan pekerja migran Indonesia setelah 3 bulan istirahat | Berita Taiwan

Ada juga pertanyaan tentang posisi Moldova di luar partai, yang tentunya membuat heran. Parahnya, posisi orang luarnya yang melawan pimpinan partai bisa memancing opini publik. Bahkan di hari-hari tergelap demokrasi negara, ketika rezim Orde Baru berada di puncak kekuasaannya, ketika berusaha mengambil alih partai politik, Partai Demokrasi Indonesia (PTI), ia menggunakan setidaknya satu orang dalam untuk memimpin upaya.

Shenanigan ini dan peningkatan mereka dalam beberapa hari mendatang dapat menjadi bumerang atau setidaknya memberi cahaya negatif pada pemerintah. Citra ajudan Presiden yang dipercaya memimpin kepresidenan saat ini dari oposisi yang dikuasai mantan presiden tentu akan mempengaruhi citra publik Presiden Joko Widodo.

Meskipun kami menganggap akuisisi tersebut sebagai inisiatif dari seorang asisten presiden wirausaha seperti Moldova, banyak yang pasti percaya bahwa presiden setidaknya dijelaskan dalam masalah ini. Sekali lagi, ini tidak baik untuk presiden.

Ini hanya akan mempengaruhi upaya Presiden Djokovic untuk menangani olahraga kelas atas yang serius dan masalah serius seperti epidemi Pemerintah-19 dan masalah ekonomi negara.

Hingga berita Kongres Luar Biasa Demokrat keluar, berita utama media arus utama adalah kemajuan yang stabil dari program vaksinasi pemerintah – ini harus terus menjadi kabar baik. Paling tidak, Presiden Djokovic harus mengeluarkan pernyataan publik untuk mengecualikan dirinya dari “konspirasi” Partai Demokrat.

Toh hikayat ini termasuk mantan presiden, dan ia tentu tak mau dituding memperburuk keadaan. Selama masa jabatan pertamanya, Djokovic berusaha mengikis demokrasi Indonesia, terutama dengan membongkar protes dan kritik pemerintah, melemahkan lembaga oposisi, dan menggulingkan supremasi hukum. Kegagalannya menghadapi situasi Demokrat akan membuktikan bahwa para pengkritiknya benar tentang dirinya.

Penulis adalah kolumnis di Jakarta Post. Dia adalah anggota The Straits Times Media Partner Asia News Network, sebuah konsorsium dari 24 organisasi berita.

READ  Penawar akhir dipilih untuk proyek bandara Indonesia yang berjumlah 30.530 juta