Taiwan melaporkan 7 kasus Pemerintah yang diimpor dari Filipina, Indonesia dan Jepang

TAIPEI (Berita Taiwan) – Komando Epidemiologi Pusat (CECC) pada Rabu (5 Mei) mengumumkan tujuh kasus impor COVID-19.

Menteri Kesehatan dan Presiden CECC Chen Shih-chung (δΈ­) mengumumkan pada konferensi pers pada hari Rabu bahwa sekelompok orang Filipina, empat orang Indonesia, satu orang Jepang dan satu orang Taiwan termasuk.

Masing-masing menyerahkan hasil tes negatif yang diambil dalam waktu tiga hari setelah penerbangan mereka dan dikirim langsung ke Hotel Pencegahan Penyakit Menular atau pusat yang terisolasi pada saat kedatangan mereka. Kontak tidak akan dicantumkan jika kasus tidak bersentuhan dengan orang lain pada saat infeksi.

Menurut gugatan tersebut, 1.155 adalah pekerja migran perempuan dari Filipina berusia 20-an yang tiba di Taiwan pada 20 April untuk bekerja. Saat isolasi akan segera berakhir, ia menjalani tes virus corona pada 3 Mei dan mendapatkan hasil positif pada 5 Mei, dengan nilai CD 31.

Kasus No. 1.156 Pekerja perikanan Indonesia, yang tiba di Taiwan pada tanggal 20 April untuk bekerja pada usia 30 tahun. Ketika isolasi akan segera berakhir, ia menjalani tes virus corona pada 3 Mei dan didiagnosis mengidap penyakit itu pada 5 Mei.

Kasus No. 1.157 mengatakan dia adalah seorang pria Jepang berusia 40-an yang datang ke Taiwan pada tanggal 40 April untuk urusan bisnis. Ia mulai mengalami sakit tenggorokan dan nyeri otot pada 2 Mei dan dites virus pada 3 Mei. Dengan COVID-19 pada 5 Mei, dengan nilai Ct 21.

Kontak telah terdaftar dalam kasusnya dan dia telah diberitahu untuk memulai pemantauan kesehatan diri karena orang tersebut mengenakan perlengkapan keselamatan yang tepat.

Kasus No. 1.158 Seorang pria Taiwan berusia 20-an pergi ke Amerika Serikat untuk bekerja pada bulan September tahun lalu. Saat berada di Amerika Serikat, ia mengontrak Pemerintah-19 pada 23 Maret tahun ini dan kembali ke Taiwan pada 11 April.

READ  Pemerintah ini menggugat di Australia dan Indonesia

Setelah menyelesaikan isolasi pada 26 April, dia kembali ke rumahnya. Atas permintaan majikannya, ia menjalani tes virus korona wiraswasta pada 3 Mei dan didiagnosis dengan Covit-19 pada 5 Mei dengan nilai CVT 31. Dia positif untuk antibodi IgM dan IgG.

Dalam kasusnya, departemen kesehatan mengidentifikasi delapan kontak, tiga di antaranya masuk ke rumah sendirian dan lima mulai memantau sendiri.

Kasus No. 1.159 adalah perempuan Indonesia berusia 20-an dan Kasus No. 1.160 adalah orang Indonesia di usia remaja Kasus No. 1.159 memiliki nilai CD 33 dan Kasus No. 1.160 memiliki nilai CD 34.

Kasus No. 1.161 Nelayan laki-laki Indonesia datang bekerja di Taiwan pada 21 April. Setelah masa isolasi berakhir, dia menjalani tes virus corona pada 4 Mei, sehari setelah dia didiagnosis dengan COVID-19.

Sejak letusan dimulai, Taiwan telah menguji 211.543 COVID-19, dengan 209.384 negatif. Dari 1.160 kasus yang dikonfirmasi, 1.016 diimpor, 94 dari lokal, 36 dari “goodwill navy” Angkatan Laut, dua dari cluster pilot kargo, dan satu dari kasus yang belum terselesaikan.

Satu orang (Kasus No. 530) diberhentikan sebagai kasus yang dikonfirmasi. Status kasus terbaru belum ditentukan, dan 11 kasus sedang menunggu keputusan.

Hingga saat ini, 12 orang di negara itu telah terkena penyakit tersebut, sementara 1.074 telah dibebaskan dari isolasi rumah sakit, dengan 74 pasien masih dalam perawatan.

Nilai ambang rotasi (CD) menunjukkan berapa banyak siklus fluoresensi tes PCR yang dapat dideteksi. Semakin tinggi jumlah siklus, semakin lama virus tidak terdeteksi, sedangkan semakin rendah jumlah siklus, semakin baru infeksi, sehingga semakin tinggi beban virus.

Tes antibodi digunakan untuk menentukan apakah infeksi COVID-19 telah terjadi, tahap apa yang telah dicapai, dan apakah seseorang masih dapat terinfeksi. Jika seseorang negatif untuk antibodi IgM dan IgG, tidak ada bukti adanya infeksi.

Jika IgM positif dan IgG negatif, hal ini menandakan bahwa pasien berada pada stadium awal penyakit. Jika IgM positif dan IgG positif, pasien mungkin dalam tahap peralihan penyakit, sedangkan IgM negatif dan IgG positif menunjukkan bahwa pasien dalam fase pemulihan dan tidak menular.

Selim Yazici

"Internetaholic yang tak tersembuhkan. Spesialis bir pemenang penghargaan. Pakar perjalanan. Analis tipikal."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Read also x