Roger Federer takut pada Dominic Kupfer, tapi dia melaju ke babak 16 besar di Roland Garros

Twilight of God tidak ada di acara Sabtu 5 Juni di Stade Philippe Chatrier. Patung pemimpin itu bergoyang, tapi tetap berdiri, sangat bangga. Luis Horna tetap menjadi pemain tanpa peringkat terakhir yang mengalahkan Roger Federer di Grand Slam (di babak pertama di Roland Garros 2003).

Tapi Dominic Kupfer melakukan segala daya untuk menulis namanya dalam sejarah, menjadi, kemungkinan besar, lawan terakhir Roger Federer di Roland Garros. Garis kecil penting dalam daftar penghargaan. Kecuali untuk rentetan itu, Federer menolak untuk menyerahkannya padanya.

Bahkan jika dia jauh dari bentuk fisik terbaiknya, bahkan jika dia sudah bermain lebih banyak (63 pelanggaran yang tidak disengaja versus 51 kemenangan), dia masih seorang juara. Dan yang mendefinisikan, antara lain, sang pahlawan adalah kebenciannya terhadap kekalahan. Kebencian dalam kasus Swiss mungkin telah diperkuat oleh fakta bahwa pada malam hari mereka bermain di stadion secara tertutup. Tutup bab sejarahnya ini tanpa penonton? Terlalu sedikit untuknya.

Awal yang sangat sulit

Bahkan jika dia kesulitan mengembalikan servis lawan, bahkan jika dia melakukan serangkaian kesalahan latar belakang (21 dalam pertukaran), dia tidak pernah menyerah. Ketika Kupfer mematahkan servis 4-2 pada set ketiga, Federer melakukan short streak (17/33 tanjakan).

Bahkan tanpa dukungan populer untuknya begitu lama, Federer menemukan cadangan untuk memimpin. Jika dia tampak datang secara fisik lebih awal dalam pertandingan, dia menemukan beberapa kaki di tiebreak ini. Cukup menekan lebih keras pada servis dan memberi diri Anda poin mudah lagi. Dengan bola pendek baru yang memaksa Kupfer untuk berlari ke gawang, dia melihat keunggulan. Saat itu tepat tengah malam.

proses akhir

Sebagai seorang pria keluarga yang baik mendekati usia empat puluhan, Federer merasa sudah waktunya untuk menyelesaikannya dan pergi tidur (melanggar untuk maju 2-1). Tapi bayi Kupffer ingin memperpanjang pestanya. Swiss memberi pemain muda lebih banyak waktu, tetapi tidak sampai memainkan game keempat. 3:35 jam ke dalam permainan, itu sudah cukup.

Sevgi Karahan

"Praktisi internet. Penggemar tv bersertifikat. Spesialis bir. Pecinta budaya pop hardcore. Sarjana web."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Read also x