Mei 13, 2021

Ekskul News

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di EKskulNews

Pria pribumi dipenjara setelah perusahaan sawit Indonesia dituduh melakukan pencurian

  • Seorang pria suku telah ditangkap karena mencuri buah kelapa sawit dari kebun perusahaan di provinsi Kalimantan Utara, Indonesia.
  • Perusahaan ini terlibat dalam konflik berkepanjangan dengan lima komunitas Tayak di wilayah tersebut karena tawarannya menggantikan tanah leluhur mereka.
  • Penangkapan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan masyarakat yang akan ditangkap lebih lanjut jika mereka mencoba untuk menuntut hak atas tanah mereka.

JAKARTA – Pada 10 Maret, Suwande, salah satu anggota suku Dayak di Kalimantan, Indonesia, berpamitan kepada keluarganya sebelum meninggalkan desanya.

BT, anak perusahaan FAP Agri, anak perusahaan Palmyra, dimiliki oleh keluarga miliarder Indonesia Fangiono. Ia dipanggil untuk diperiksa karena laporan Karanjuang Hijaw Lestari (KHL). KHL menuduh 17 warga desa mencuri buah sawit dari kebunnya, dan ketika Sunde bukan salah satu dari mereka, dia bekerja sebagai satpam di kebun dan polisi ingin berbicara dengannya.

Mereka melakukan lebih dari itu. Sejak meninggalkan rumahnya hari itu, Swante telah dipenjara dan ditahan segera setelah diinterogasi oleh polisi.

“[His family] Saya tidak bisa melihatnya karena Govit-19, ”kata Dijayu Sukma Ifanthara Mongabe, project officer dari Yayasan Masyarakat Kehutanan Berkelanjutan (YMKL), sebuah organisasi sukarela, mengatakan.

FAP Agri mengatakan Suwande ditahan karena kedapatan memanen buah sawit dari perkebunan KHL. Dikatakan Swande telah mengaku bersalah dan telah melakukannya beberapa kali.

“Dalam kasus ini, perusahaan telah melapor ke polisi [we will] Nantikan dan hormati proses hukum yang sedang berlangsung, ”kata FAP kepada Agri Mongabe.

Penangkapan mendadak, keluarga dan tetangga Svante melacak keberadaannya; Polisi tidak memberi tahu mereka, kata Diju.

Kami mencari informasi karena dia tidak pulang pada 10 Maret, katanya. Akhirnya, pada hari Senin, 15 Maret, kami dapat menemukan penyidik [at the police office] Kami mengetahui bahwa Swante telah ditahan sehingga tidak dapat bertemu dengannya. “

READ  Indonesia memperpanjang bantuan listrik hingga Juni, tetapi diskon separuhnya

Ketika para aktivis menghubungi mereka untuk menyampaikan apa yang telah mereka pelajari, keluarga Xuande kemudian ditemukan. Sejak itu, istrinya harus kembali ke rumah orang tuanya di desa lain; Keluarganya bergantung pada pendapatan Suwande, tapi bersamanya di penjara, tidak punya uang untuk makan, kata Diju.

Pada 18 Maret, Dijayu sempat bertemu dengan Sunde, namun hanya dengan tag pengacara yang mewakili Suzanne.

“Saat kami bertemu dengannya, matanya kosong,” kata Diju. “Dia baik-baik saja. Karena kami belum pernah bertemu sebelumnya, dia bertanya-tanya siapa kami dan apa motif kami. Kami berbicara selama 30 menit dan tidak sampai dia menjelaskan bahwa kami akan mewakilinya dalam kasusnya, Suwande sangat santai. ”

Sunde awalnya tidak ingin diperiksa polisi, namun mengaku terpaksa pergi menyusul ancaman KHL untuk menembaknya jika tidak melakukannya.

“Suwande sudah memilih mundur dari perusahaan, lalu perusahaan berkata kepada Suwande, ‘Ini terakhir kali Anda akan membantu perusahaan. Pergilah ke polisi. Kami tidak akan melakukan apa pun kepada Anda,'” kata Dijayu.

Menawarkan peta yang menggambarkan berbagai kepentingan perusahaan di seluruh Kabupaten Nunukan.

‘Kriminalisasi’

Dijayu mengatakan ada kejanggalan dalam penangkapan Swande, biasanya tanpa sidang praperadilan sebelum penahanan. Ini menunjukkan upaya mengalihkan perhatian dari upaya masyarakat memperjuangkan hak atas tanah mereka terhadap KHL, kata Diju.

“Masalahnya benar-benar masalah sipil,” katanya. “Tapi perusahaan mencoba mengalihkan perhatian [from the land conflict]. ”

Tawaran KHL meluas ke tanah leluhur lima komunitas Dayak Agabag, termasuk gereja dan kuburan tua di Nunukan. Laporan polisi yang menuduh pencurian sawit menunjukkan perkembangan baru-baru ini Konflik tanah berkepanjangan Dengan lima komunitas. Yang terakhir menuduh bahwa pejabat perusahaan memaksa perwakilan desa untuk menandatangani sebagian besar tanah leluhur mereka untuk perkebunan.

READ  Survey - Risk View Geothermal Indonesia, Turki, Belanda

Pada bulan Januari, FAP menjadi pemilik terakhir Agri Mengungkapkan Sumber daya pertama adalah Virastuti Fangiono, mitra pengendali Palmyra Group, yang merupakan anggota Roundtable on Sustainable Palmyra (RSPO). Perusahaan yang menjadi anggota RSPO harus mendapatkan persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan dari masyarakat lokal tempat RSPO beroperasi.

FAP Agri membantah bahwa KHL gagal mendapatkan persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan dari lima komunitas terafiliasi. Perusahaan telah memberikan kompensasi kepada masyarakat atas tanah mereka.

Jaju mengatakan benar bahwa para pemimpin lima komunitas Tayak telah menandatangani kesepakatan pada tahun 2003 dengan KHL untuk beroperasi di tanah mereka.

“Tapi perusahaan menjelaskan kepada lima kepala desa ini bahwa mereka telah menggunakan tanah selama 25 tahun dan akan mengembalikannya [after that]Jadi tanah itu akan jadi tanah leluhur, ”ujarnya. “Mendengar itu, lima kepala desa menandatangani.”

Dijayu mengatakan ada indikasi KHL kini menggunakan jalur hukum untuk memaksa masyarakat adat agar menyerahkan hak atas tanahnya.

“Saat 17 warga desa dituntut, arbitrase dilakukan,” katanya. “Perusahaan kemudian menyerahkan surat kepada penduduk desa untuk ditandatangani, mengakui bahwa mereka telah melakukan kesalahan. Penduduk desa tidak mau. [to sign] Karena jika mereka mengaku telah berbuat salah, itu berarti mereka juga mengakui bahwa tanah mereka bukanlah milik mereka. ”

FAP Agri membantah kasus pidana Suwande dan 17 warga desa merupakan bentuk “kriminalisasi”.

“Bukti awal yang diajukan oleh perusahaan cukup untuk menduga bahwa kasus ini murni kejahatan,” katanya.

Tetapi para aktivis dan anggota komunitas takut lebih banyak penangkapan yang sia-sia.

“Penduduk desa ketakutan dan mengira mereka tidak punya pilihan,” kata Diju. “Mereka ingin mendapatkan kembali tanah mereka, tetapi penangkapan Swande membuat mereka stres dan mereka tidak tahu harus berbuat apa.”

READ  Start-up bisnis P2B Indonesia direncanakan mendapat pendanaan dua digit

Begitu Swante ditangkap, tampaknya tidak ada solusi untuk konflik tersebut, kata Diju. Tapi masih ada harapan, ucapnya.

“Swande mengatakan kepada saya bahwa dia akan terus memperjuangkan tanahnya,” kata Zhao, menambahkan bahwa dia akan menghadapi tindakan hukum penuh karena itu adalah tanahnya.

Gambar Spanduk: BT di Kalimantan Utara, Indonesia. Masyarakat adat menggelar protes pada 6 April 2021 di depan kantor Karanjuang Hijaw Lestari menuntut pembebasan komunitas mereka. Gambar milik Aliansi Suku Rakyat Pulau (Aman)

Umpan balik: Gunakan Formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Aktivitas, konflik, kejahatan, lingkungan Hidup, hutan, kelompok adat, masyarakat adat, hak suku, konflik tanah, perampasan tanah, hak atas tanah, minyak sawit, perkebunan, hutan hujan, konflik sumber daya, konflik sosial, hutan tropis