Mei 13, 2021

Ekskul News

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di EKskulNews

Perusahaan Indonesia memecat karyawan karena menggunakan kembali pakaian uji COVID

Pemerintah Indonesia telah memberikan “hukuman berat” kepada beberapa karyawan perusahaan farmasi milik negara yang dituduh menggunakan kembali kain katun untuk tes COVID-19 di bandara internasional yang sibuk.

Setidaknya lima orang yang dipekerjakan oleh Kimia Pharma Diagnostica telah dituduh mencuci dan menggunakan kembali kain hidung untuk ribuan tes virus corona sejak Desember 2020.

Mereka dipekerjakan untuk melakukan tes antigen cepat pada penumpang di Bandara Kulanamu di Medan, tetapi polisi memperkirakan mereka menggunakan kembali pakaian dari 150 kit menjadi 20.000 kali.

Perusahaan mengatakan pekan lalu telah memecat para pekerja yang diduga terlibat dan mendukung penuh penyelidikan polisi.

“Saya mengutuk keras tindakan pejabat Kimia Pharma yang tidak jujur,” kata Eric Tohir, Menteri Badan Usaha Milik Negara, di Twitter.

“Tindakan seperti itu harus dikenakan hukuman yang paling berat.”

Seorang wanita membawa tas di atas kepalanya di antara penumpang bertopeng
Para ahli khawatir perjalanan hingga akhir Ramadhan akan memicu lebih banyak infeksi COVID-19 di Indonesia.(

AFP: Kiki Kahayat / Badan Anatolia

)

Adil Fatila Pulkini, direktur Gimia Pharma Diagnostics, mengutuk para pekerja dalam sebuah pernyataan dan mengatakan penggunaan kembali pakaian itu melanggar praktik standar operasi perusahaan.

Seorang juru bicara kepolisian Sumatera Utara mengatakan kelompok itu diduga menggelapkan 1,8 miliar rupee Indonesia ($ 160.500).

Seorang juru bicara mengatakan para tersangka bisa menghadapi hukuman 10 tahun penjara jika dituntut.

Penggunaan kembali tes swap dapat menimbulkan sejumlah risiko kesehatan bagi para pelancong, kata Donong Dui Arteando, seorang ahli patologi di Universitas Cephalos Marret.

“Setelah dibuka dan digunakan, alat kain tersebut tidak terlalu cocok untuk digunakan,” ujarnya.

“Begitu. [the risk is from] Tidak hanya COVID, tetapi juga bakteri, virus, dan patogen lainnya. “

Seorang wanita yang memakai pelindung wajah duduk di atas laptop di perpustakaan
Irma Hidayana mengatakan dia tidak memiliki kemauan politik untuk menegakkan pembatasan COVID.(

Waktu

)

Irma Hidayana, konsultan kesehatan masyarakat, mengatakan skandal itu tidak mengejutkan karena kurangnya pengawasan tes pemerintah federal dan daerah di Indonesia.

Pihak berwenang sebelumnya telah mendeteksi penjualan surat palsu yang menunjukkan bahwa seseorang negatif COVID-19.

“Tidak ada pemantauan ketat untuk pengujian antigen darat,” kata Dr Hidayana, yang tidak memiliki kemauan politik untuk menerapkan langkah-langkah drastis untuk mencegah penyebaran virus.

Masalah yang sedang berlangsung dalam menanggapi COVID di Indonesia

Elena Ciptadi, salah satu pendiri situs Kavalkovit 19.IT, yang secara independen menautkan data infeksi, mengatakan masalah di Indonesia adalah regulasi terkait virus corona belum ditegakkan dengan buruk.

Modune Tes Cepat
Petugas kesehatan melakukan tes cepat di sebuah pabrik di Madiun, Jawa Timur.(

Diantara foto-fotonya: Sisovidoto

)

“Tidak hanya kasus Gimia Pharma, kami juga melihat orang-orang menghindari isolasi ketika mereka tiba,” katanya seraya menambahkan bahwa terkadang orang dinyatakan positif virus corona, tetapi mencari pengujian alternatif yang memberikan hasil negatif.

“Jadi, alih-alih langsung menyendiri … mereka bisa naik pesawat sebelum pergi ke dokter.”

Indonesia memiliki jumlah kasus virus korona tertinggi di Asia Tenggara, dengan hampir 1,7 juta infeksi dan lebih dari 46.000 kematian resmi dilaporkan.

Para ahli mengatakan jumlah kasus COVID dan kematian sebenarnya sangat tinggi di Indonesia.

Elena Ciptadi
Elena Ciptadi khawatir sistem kesehatan Indonesia akan segera tenggelam.(

Dipersembahkan oleh: Pagi Kreatif

)

Hanya 40.000-50.000 uji coba yang dilakukan setiap hari di Indonesia, dibandingkan dengan sekitar satu juta di India, kata Siptadi.

Rezim pengujian virus corona di Indonesia telah lama dikritik karena dianggap tidak memadai. Pengadilan gratis untuk warga negara hanya jika mereka berhubungan dekat dengan kasus yang dikonfirmasi.

“Tidak harus seburuk di India dalam hal jumlah kasus di mana sistem ini lazim di Indonesia,” kata Siptadi kepada ABC.

“Kalau kita ingat puncaknya di bulan Januari… orang [were getting] Ia kembali dari puluhan rumah sakit di dalam dan sekitar Jakarta.

Foto udara pasar yang penuh warna dan ramai di Jakarta
Pihak berwenang mengatakan pertemuan yang berkumpul selama bulan Ramadhan menyebabkan kelompok virus korona.(

Abi: Asmat Ibrahim

)

Takut pada kasus pemberontakan Idul Fitri

Kementerian Kesehatan Indonesia pekan ini melaporkan dua kasus varian virus korona India yang dikenal dengan B.1.617. Varian Afrika Selatan telah ditemukan di Bali.

Saat orang-orang menuju ke kampung halaman mereka untuk menandai akhir bulan suci Ramadhan Idul Fitri, Indonesia mungkin melihat peningkatan kasus dalam beberapa minggu mendatang.

“Kita harus belajar tidak hanya dari India tapi juga dari tahun lalu [Eid al-Fitr]. Ini menunjukkan tren kasus yang terus meningkat, ”kata dr Hidayana.

Tony Monardo, ketua satuan tugas COVID-19 Indonesia, meminta warga untuk tinggal di rumah selama Idul Fitri.

“Memegang dokumen negatif COVID-19 bukan berarti negatif selamanya. Anda mungkin akan terpengaruh selama prosesnya. [to your destination], “Dia mengatakan pada konferensi pers.

Dalam pandangan udara, pekerja menguburkan peti mati berisi jenazah korban COVID-19
Lebih dari 46.000 orang Indonesia telah meninggal akibat virus korona.(

Abby: Pincher Bakkara

)

Kementerian Kesehatan Indonesia menyebut rombongan buka puasa dengan buka puasa bersama dan makan malam telah menyebabkan gugusan virus corona selama bulan Ramadhan.

ABC telah menghubungi Kementerian Kesehatan Indonesia untuk dimintai komentar.

“Saya tidak berpikir negara kita telah belajar sejak tahun lalu,” kata Dr. Hidayana.

READ  Australia menunjuk duta besar baru untuk Indonesia