Mei 13, 2021

Ekskul News

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di EKskulNews

Paphos Indonesia berinvestasi di Xperis untuk mengakuisisi Kozak dan Grab

JAKARTA – Platform Fintech Indonesia Pfos pada hari Kamis mengumumkan investasi $ 30 juta di perusahaan infrastruktur pembayaran yang berbasis di Singapura, Xperis. Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, kedua perusahaan telah membentuk entitas baru, Foss Finance Group (FFG).

Pendiri dan CEO Xianx Tianwe Liu mengatakan kedua start-up telah bekerja sama sejak tahun lalu dan mendukung lebih dari 250.000 agen di seluruh Indonesia. Di masa depan, Xpert akan fokus pada tim bisnis-ke-bisnis FFG, dengan fokus pada menghubungkan pedagang eksternal ke infrastruktur berbayar dan jaringan pengguna grup.

Target utamanya adalah populasi tanpa bank di Asia Tenggara. Menurut perkiraan Fitch, Asia Tenggara memiliki populasi sekitar 290 juta. Meskipun menggalang penggalangan dana yang didorong secara digital di wilayah epidemi, potensi yang tidak terpakai sangat besar.

Di Indonesia, FFG akan bersaing dengan pemain besar seperti Kozak dan Grab yang sudah mulai menawarkan layanan serupa ke warung pinggir jalan dan toko kecil. Toko Sejak tahun lalu. Kozek telah meluncurkan situs web baru untuk bisnis semacam itu, yang menawarkan sejumlah layanan digital dari ekosistem Kozek, termasuk Kobis, aplikasi manajemen bisnis, e-wallet Kobe, dan layanan e-commerce Goshop.

Grop, sementara itu, telah meluncurkan Grop Merchants, platform lengkap untuk bisnis kecil yang menawarkan pembelian grosir grosir, fitur pemasaran, dan pembayaran melalui OVO. FFG akan bersaing dengan Credito, Model, dan CoinWorks dalam meminjamkan ke Sentit di titik pembayaran.

FFG berencana merilis dua fitur baru. Pertama, Liu mengatakan swalayan adalah titik pembayaran bagi pedagang Singapura. Yang kedua adalah solusi integrasi tunggal untuk merek dan fintech yang ingin memasuki Asia Tenggara.

“Setiap negara di Asia Tenggara memiliki lanskap pembayaran lokal yang terfragmentasi. Konsumen terbiasa dengan berbagai metode pembayaran alternatif,” kata Liu. Namun, ketika memasuki pasar, terutama untuk bisnis langsung bagi konsumen, itu membayar untuk menjadi saluran masuk dan pertumbuhan yang dibutuhkan untuk mendapatkan pengguna, katanya. “Memiliki satu integrasi sistem pembayaran alternatif di Asia Tenggara memungkinkan merek berkembang lebih terukur dan lebih cepat di kawasan ini.”

READ  Korban tewas topan tropis Seroja di Indonesia meningkat menjadi 177

Saat diluncurkan, bisnis yang ingin memasuki Singapura atau Indonesia dapat menerima atau mengirim pembayaran dalam mata uang lokal dengan akun ExFors. “Sebuah bisnis tidak lagi harus menghadapi regulasi yang kompleks atau penanganan lisensi dan pengembangan teknologi secara individual untuk setiap negara,” kata Liu.

Didirikan pada tahun 2016, Paphos membantu mengubah toko-toko kecil di Indonesia menjadi agen perbankan tanpa cabang, mendorong perluasan layanan perbankan ke lebih dari 180 juta bank di tanah air. Perusahaan mengatakan memiliki lebih dari 250.000 agen terdaftar di daerah pedesaan di 514 distrik di negara itu, melayani lebih dari 10 juta pengguna aktif pada tahun 2020. Perusahaan menerima pendapatan dari dua bisnis utama: komisi 0,5% hingga 1% per transaksi dari agennya, dan 4% hingga 10% per tahun dari mitra pemberi pinjaman yang menggunakan layanannya.

Pada Juli tahun lalu, perusahaan mengumpulkan $ 53 juta dalam putaran Seri B, dipimpin oleh B Capital and Insignia Ventures Partners, dengan partisipasi dari Tiger Global, Y Combinator, ACE & Company dan PRI Ventures.

KRASIA Adalah platform media digital yang berfokus pada bisnis dan tren berbasis teknologi di kawasan Asia-Pasifik. KrASIA dimiliki oleh 36Kr Global, dimana 36Kr adalah investor minoritas. Nikkei memiliki saham minoritas sebesar 36kg.