Justin Trudeau menyerukan kepada Gereja Katolik untuk mengakui “tanggung jawabnya” setelah ditemukannya jasad 215 anak Aborigin di bekas sekolah asrama.

Bekas sekolah asrama di Kamloops, British Columbia, tempat jenazah anak-anak sekolah itu ditemukan, dikelola oleh Gereja Katolik antara tahun 1890 dan 1969.

Artikel oleh

diterbitkan

Memperbarui

waktu membaca: 1 menit.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyesalkan pada hari Jumat, 4 Juni, penolakan Gereja Katolik untuk mengakui mereka “kewajiban” dan ini adalah “bagian dari rasa bersalah Dalam pengelolaan pesantren di Kanada. Seruan dari kelompok Pribumi untuk permintaan maaf dari Paus Fransiskus telah meningkat dalam beberapa hari terakhir setelah sisa-sisa 215 anak-anak Pribumi ditemukan di lokasi bekas sekolah perumahan di British Columbia, yang dijalankan oleh Gereja Katolik atas nama pemerintah.

Justin Trudeau meminta umat Katolik Kanada untuk berbicara dengan para imam dan uskup mereka untuk melakukannya “Kirim pesan bahwa sudah waktunya bagi Gereja Katolik untuk mengakui tanggung jawabnya, bagian dari kesalahannya, dan di atas segalanya untuk berada di sana sehingga kita dapat mengetahui kebenaran.”.

Bekas sekolah asrama di Kamloops, British Columbia, tempat jenazah anak-anak sekolah itu ditemukan oleh radar penembus tanah minggu lalu, dijalankan oleh Gereja Katolik antara tahun 1890 dan 1969. Sekitar 150.000 anak-anak asli Amerika, Métis dan Inuit direkrut secara paksa ke dalam 139 sekolah tersebut. karena Pesantren ini tersebar di seluruh negeri, di mana mereka telah terputus dari keluarga, bahasa dan budaya mereka. Pada tahun 2015, komisi penyelidikan nasional meluncurkan sistem ini “genosida budaya”.

Hari ini, Senin, Konferensi Waligereja Katolik Kanada memperkirakan penemuan jenazah di dekat Sekolah Asrama Kamloops yang lama “luar biasadan bagikan “sedih mendalam”, tapi tanpa permintaan maaf resmi. Kepala negara menambahkan bahwa pemerintahnya siap jika diperlukan ‘langkah-langkah yang lebih kuat’, mungkin termasuk hukumMemaksa gereja mengembalikan dokumen yang diminta oleh keluarga korban.

READ  Studi menemukan varian Omicron resisten terhadap vaksin Pfizer tetapi tidak sepenuhnya lolos dari Pfizer

Sabah Sancak

"Gamer. Pakar twitter yang tidak menyesal. Perintis zombie. Fanatik internet. Pemikir hardcore."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Read also x