Mei 13, 2021

Ekskul News

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di EKskulNews

Indonesia: PBB Para ahli prihatin atas proyek pariwisata b3b hak bendera

Jenewa (31 Maret 2021) PBB telah meminta pemerintah Indonesia untuk menghormati hak asasi manusia dan aturan hukum di tengah laporan perampasan tanah, penggusuran paksa dan pembebasan suku Sasak dalam proyek pariwisata senilai $ 3 miliar di Pulau Lombok. Ancaman dan intimidasi terhadap pembela hak asasi manusia.

Karena pemerintah Indonesia dan IDTC (Indonesia Tourism Development Corporation) telah mengubah Mandalay menjadi sebuah masyarakat, para petani dan nelayan terusir dari tanah mereka dan mengalami perusakan rumah, ladang, sumber daya air, situs budaya dan agama mereka. New Polly ‘, “Konvensi PBB tentang Kemiskinan Ekstrim dan Hak Asasi Manusia Pelapor Khusus Oliver D. Shutter berkata.

“Sumber yang dapat dipercaya telah menemukan bahwa penduduk setempat telah menjadi sasaran ancaman dan intimidasi dan diusir secara paksa dari tanah mereka tanpa kompensasi. Terlepas dari temuan ini, IDTC belum berupaya memberikan kompensasi atau menyelesaikan masalah tanah,” kata para ahli.

Mandalika, di provinsi Nusa Tenggara barat yang miskin di Lombok, akan diubah menjadi tujuan wisata terintegrasi, termasuk sirkuit balap motor Grand Prix, taman, hotel dan resor mewah termasuk Pullman, Paramount Resort dan Club Med.

Proyek ini sebagian didanai oleh Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) dan telah menarik lebih dari $ 1 miliar investasi dari bisnis swasta. Grup Prancis Vinci Construction Grants Projects bertanggung jawab atas investor terbesarnya, Sirkuit Mandalay, hotel, rumah sakit, taman air, dan fasilitas lainnya.

Para ahli juga mengkritik AIIB dan bisnis swasta karena gagal mengidentifikasi, mencegah, mengurangi, dan mengukur dampak hak asasi manusia, seperti yang tercantum dalam Panduan PBB tentang Perdagangan dan Hak Asasi Manusia.

READ  Taiwan duri mengizinkan pekerja migran Indonesia setelah 3 bulan istirahat | Berita Taiwan

“Mengingat sejarah kelam pelanggaran hak asasi manusia dan perampasan tanah di wilayah tersebut, AIIB dan bisnis tidak dapat berpaling dan menjalankan bisnis seperti biasa. Kegagalan mereka untuk mencegah dan mengatasi risiko pelanggaran hak asasi manusia sama saja dengan terlibat dalam pelanggaran seperti itu, “kata para ahli.

“Proyek Mandalay mengkaji komitmen terpuji Indonesia terhadap tujuan pembangunan berkelanjutan dan kewajiban hak asasi manusia yang mendasar.

“Waktu hampir habis untuk putaran balap dan proyek infrastruktur pariwisata transnasional besar-besaran yang akan menguntungkan lebih banyak pelaku ekonomi daripada populasi secara keseluruhan. Perekonomian pasca-COVID perlu fokus pada peningkatan masyarakat lokal, meningkatkan mata pencaharian mereka dan berpartisipasi dalam pengambilan keputusan. Kami mendesak pemerintah Indonesia untuk memastikan bahwa .C menghormati, serta, AIIB dan bisnis swasta yang tidak mendanai atau terlibat dalam program dan kegiatan yang berkontribusi pada pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia. ”

Per Maret 2021, banyak pakar PBB berasal dari Pemerintah Indonesia, IDTC dan AIIP, dan Proyek Hibah Konstruksi Vinci, Club Med, Accor, Torna Sports dan EPD Paragon serta negara bagian asalnya (Prancis, Spanyol, dan Amerika Serikat). Komunikasi untuk Indonesia, IDDC dan AIIP dan setiap tanggapan yang diterima tersedia untuk umum. Prosedur Khusus Komunikasi Basis Data 3 Mei 2021, dan 25 Mei 2021 untuk komunikasi dengan perusahaan swasta dan negara bagian asal mereka.

SELESAI

Pakar: Tn. Oliver de Shutter, Pelapor Khusus Kemiskinan ekstrim dan hak asasi manusia;
Francisco Cali Tse, Pelapor Khusus Hak-Hak Masyarakat Adat; Nyonya Mary Lawler, Pelapor Khusus Tentang situasi pembela hak asasi manusia;
Pak. Opiora Ocaphor, Seorang ahli independen tentang hak asasi manusia dan
Persatuan internasional; Tuan Balakrishnan Rajagopal, Pelapor Khusus Perumahan yang layak sebagai bagian dari hak atas standar hidup yang layak dan hak untuk tidak didiskriminasi dalam konteks ini; Pak. Livingston Seveniana, Ahli independen

READ  Menteri Pariwisata Indonesia mengatakan pengaturan dapat dimulai pada 'koridor perjalanan yang aman' antara Singapura, Badam dan Bintan

Mempromosikan tatanan internasional yang demokratis dan adil; PBB Komite Eksekutif Hak Asasi Manusia dan Organisasi Transnasional dan Organisasi Bisnis Lainnya (Juga dikenal sebagai Komite Eksekutif Bisnis dan Hak Asasi Manusia): Tn. Dante Bess (Ketua), Bp. Surya Deva (Vice President), Ny. Elipeta Karska, mr. Kitu Mukai, dan Ibu Anita Ramasastri.

© Scoop Media