Indonesia melarang pelancong asing asal India dalam varian COVID-19

23 April 2021, di Mumbai, di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19), orang terlihat di pasar yang ramai di daerah kumuh. REUTERS / Niharika Kulkarni

Seorang menteri pemerintah mengatakan pada hari Jumat bahwa Indonesia akan berhenti mengeluarkan visa kepada orang asing yang telah berada di India selama 14 hari terakhir untuk mencegah penyebaran jenis virus korona yang berbeda.

India menghadapi krisis kesehatan, termasuk dampak strain “mutasi ganda” COVID-19, dengan negara itu mencatat kasus satu hari tertinggi kedua di dunia pada hari Jumat untuk hari kedua, dengan lebih dari 330.000 infeksi.

Berdasarkan pengamatan ini, pemerintah telah memutuskan untuk menghentikan pemberian visa bagi orang asing yang telah tinggal atau mengunjungi India dalam 14 hari terakhir, kata Kepala Menteri Ekonomi Erlanga Hardo, Jumat.

Pembatasan ini menyusul kedatangan penerbangan charter dari Chennai ke Indonesia dengan 129 orang di dalamnya, 12 di antaranya dinyatakan positif COVID-19. Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq mengatakan sampel telah diambil untuk sekuensing genetik.

“Masih banyak orang yang masuk ke Indonesia,” ujarnya. “Kami harus berhati-hati dengan pendatang dari negara-negara Asia Selatan.”

Orang Indonesia yang berasal dari India akan diizinkan masuk, tetapi peraturan kesehatan yang ketat dan isolasi harus dipatuhi.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, memiliki salah satu wabah COVID-19 terburuk di Asia, dengan lebih dari 1,62 juta kasus dan 44.000 kematian pada Kamis.

Standar kami: Prinsip Yayasan Thomson Reuters.

READ  Indonesia menginginkan poin peringkat untuk mendiskon semua pemenang Inggris

Selim Yazici

"Internetaholic yang tak tersembuhkan. Spesialis bir pemenang penghargaan. Pakar perjalanan. Analis tipikal."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Read also x