Mei 13, 2021

Ekskul News

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di EKskulNews

Business 4.0 Indonesia Pins berharap dapat menarik investor ke Hanover Trade Fair | Asia | Pandangan mendalam tentang berita dari seluruh benua | D.W.

Pameran Dagang Hanover, pameran industri terbesar di dunia, akan diadakan di kota Hanover, Jerman dari 12 hingga 16 April tahun ini, setelah dibatalkan tahun lalu karena infeksi virus korona.

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari 70 tahun sejarah pameran, berlangsung sepenuhnya secara digital, negara mitra Indonesia.

Pameran tersebut diresmikan pada Senin oleh Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Indonesia Joko Widodo.

Tahun ini, fokusnya adalah pada kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, dan robotika. “Topik utama Hannover Messi tahun ini termasuk AI dan pembelajaran mesin, robotika, industri 4.0, produksi netral C02 dan logistik 4.0, dan solusi untuk motor listrik masa depan,” kata CEO Deutsche Messi AG Jochen Kokler dalam sebuah pernyataan.

Lebih dari 1.800 perusahaan memamerkan produk dan ide mereka di pameran.

Sebagai negara mitra tahun ini, Indonesia memiliki kepercayaan yang tinggi untuk menampilkan potensi bisnisnya dan menarik investor.

Arif Hawass Okroseno, Duta Besar Indonesia untuk Jerman, mengatakan kepada DW bahwa dengan berpartisipasi dalam pameran tersebut, negara berharap dapat memenangkan “investasi yang substansial”.

“Akan ada booth investasi di Indonesia dimana masyarakat bisa belajar lebih banyak tentang investasi dengan bantuan PKPM (Badan Investasi Indonesia),” kata Hawass.

‘Menciptakan Indonesia 4.0’

Berbicara pada pembukaan pameran dagang, Presiden Indonesia Widodo mengatakan perubahan teknologi – tema utama pameran – semakin penting.

Djokovic mengatakan tren digitalisasi global sejalan dengan roadmap industri negaranya, ‘Creating Indonesia 4.0’.

Infeksi tersebut telah mempercepat digitalisasi di seluruh dunia, kata Djokovic, dan tren tersebut sejalan dengan roadmap industri negaranya, “Creating Indonesia 4.0”.

Diluncurkan pada 2018, strategi ini bertujuan untuk mengubah ekonomi Asia Tenggara dan membantunya memasuki era industri berikutnya.

READ  Gempa berkekuatan 4.2 mengguncang wilayah Gorontalo di Indonesia

Indonesia juga berharap dapat mempercepat pertumbuhan dan menjadi salah satu dari 10 ekonomi teratas di negara ini pada tahun 2030. Saat ini ekonomi terbesar ke-16 di dunia.

Jakarta telah menyisihkan lima sektor: makanan dan minuman, otomotif, elektronik, kimia dan tekstil – yang diharapkan dapat memainkan peran kunci dalam membantu mencapai tujuan ekonominya.

Banyak perusahaan di sektor ini sudah mulai menerapkan langkah-langkah untuk bersaing dengan diri mereka sendiri di Industri 4.0.

Pameran Dagang Hanover 2021

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari 70 tahun sejarah Pameran Dagang Hanover, pameran ini sepenuhnya digital dan Indonesia adalah mitranya.

Keluar dari UKM?

Namun para ahli mengatakan peta jalan pemerintah hanya berfokus pada industri padat modal, meninggalkan usaha kecil dan menengah (UKM).

Bima Yudhisthira DW, Ekonom Think Tank Indonesia Economic and Financial Development Corporation (INDEF), mengatakan sebagian besar perusahaan Indonesia masih bergerak di industri 3.0 atau 2.0.

Selama beberapa tahun terakhir, usaha kecil dan menengah telah terpukul oleh banjir barang dari China, dan karena epidemi baru-baru ini, fokus pada Industri 4.0 tanpa mendukung UKM dapat menyebabkan perusahaan-perusahaan ini kalah dan bersaing.

“Industri yang masih aktif di Industri 2.0 dan 3.0 mungkin tertinggal karena ketidakmampuan bersaing akibat kinerja yang rendah dan kontrol kualitas yang tidak stabil,” kata Yudhisthira. “Kami membutuhkan koneksi tambahan antara industri 4.0 dan 2.0 sehingga ada transfer teknologi dan pengetahuan.”

Tantangan lainnya adalah kurangnya infrastruktur fisik dan digital yang berkualitas baik di negara ini, kurangnya keamanan internet dan listrik yang dapat diandalkan di banyak daerah.

Indonesia menghadapi tantangan kapasitas

Anne Patricia adalah Wakil Presiden dan Direktur PD. Bon Brothers, salah satu perusahaan pakaian terbesar di Indonesia, memproduksi pakaian, masker, dan alat pelindung untuk merek-merek seperti DPK, H&M.

READ  Indonesia: PBB Para ahli prihatin atas proyek pariwisata b3b hak bendera

Dia mengatakan kepada DW bahwa perusahaan terus memberikan pelatihan dalam otomasi master dan otomasi digital dalam otomasi dan digitalisasi.

“Kami terus berbenah karena otomasi dan digitalisasi tidak stagnan, artinya banyak perkembangan baru,” ujarnya.

Industri 4.0 membutuhkan tenaga kerja yang sangat terampil dalam bidang teknik canggih, teknologi informasi, robotika, dan disiplin teknis lainnya. Ini juga membutuhkan orang-orang dengan keterampilan manajemen dan analitis yang baik.

Akan tetapi, menurut Badan Pusat Statistik, pada tahun 2020, hampir 51% penduduk Indonesia yang berusia 15 tahun ke atas mengenyam pendidikan sekolah menengah.

Yudistira dari INDEF mengatakan bahwa mempekerjakan pekerja terampil di sektor yang membutuhkan keterampilan teknis tingkat lanjut sangat menantang. Ahli tersebut menunjukkan bahwa mendirikan sekolah kejuruan dapat menjadi pengganti untuk menutup kesenjangan kapasitas.

Ia juga mengatakan penting bagi universitas dan perusahaan besar untuk berkolaborasi, serta berbagi ilmu dan keahlian dengan lulusan baru. “Perusahaan skala besar memiliki masalah kecil dalam menerapkan praktik Industri 4.0, dan bisnis kecil tidak mungkin mendapatkan keuntungan dari ini … Tantangannya adalah bagaimana membawa teknologi generasi berikutnya ke perusahaan kecil dan menengah.”