Bombardier mengatakan Amerika Serikat bergabung dalam penyelidikan kesepakatan jet Indonesia

Pembuat pesawat Kanada itu mengatakan pada hari Kamis bahwa Amerika Serikat telah bergabung dalam penyelidikan yang sedang berlangsung atas penjualan jet ke Garuda Indonesia (GIAA.JK) satu dekade lalu.

Bombardier mengatakan pada Februari lalu bahwa Departemen Kehakiman AS meminta dokumen dan informasi terkait akuisisi dan penyewaan pesawat CRJ1000 ke Indonesian Airlines antara 2011 dan 2012.

Seorang juru bicara Bombardier mengatakan perusahaan itu sepenuhnya bekerja sama dengan para pejabat.

Kantor Penipuan Serius Inggris (SFO) mengatakan pada November pihaknya sedang menyelidiki Bombardier atas penyuapan dalam kontrak yang sama.

Bombardier adalah tim luar angkasa terbaru yang menghadapi penelitian tentang penggunaan perantara dalam kesepakatan jet sebelumnya.

Pejabat di Inggris, Prancis, dan Amerika Serikat menandatangani kesepakatan antikorupsi senilai $ 4 miliar dengan Airbus (AIRBA) di Eropa tahun lalu, serta petisi pada 2017 dengan Rolls-Royce (RRL), pembuat mesin Inggris. .

Kedua penyelesaian tersebut melibatkan penjualan pesawat atau mesin ke beberapa maskapai penerbangan di seluruh dunia, termasuk Garuda.

Garuda tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar dari jam kerja reguler.

Pada Mei tahun lalu, pengadilan Indonesia menghukum Emirzia Sadar, kepala eksekutif Garuda, dari 2005 hingga 2014 hingga delapan tahun penjara karena penyuapan dan pencucian uang sehubungan dengan pembelian pesawat dan mesin dari Airbus dan Rolls-Royce.

Pada November, tak lama setelah mengumumkan penyelidikan terhadap SFO Bombardier Inggris, kepala eksekutif Garuda saat ini dan pemerintah Indonesia mengatakan mereka bekerja sama dengan otoritas terkait.

Bombardier telah mengalami beberapa kali pergantian kepemimpinan sejak kontraknya sekarang dalam penyelidikan.

Standar kami: Prinsip Yayasan Thomson Reuters.

Selim Yazici

"Internetaholic yang tak tersembuhkan. Spesialis bir pemenang penghargaan. Pakar perjalanan. Analis tipikal."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Read also x