Boeing memeriksa jet 737 tua setelah kecelakaan di Indonesia, perintah peraturan penerbangan AS

Pengawas lalu lintas udara AS telah memerintahkan Boeing untuk memeriksa jet 737 generasi tua setelah kecelakaan pesawat di Indonesia pada Januari yang menewaskan 62 orang.

Semua pesawat Boeing 737-300, -400 dan -500 akan diperiksa, dengan total 143 pesawat, menurut dokumen Administrasi Penerbangan Federal yang dilihat oleh AFP pada hari Sabtu.

Dokumen tersebut menyatakan bahwa “kabel sinkronisasi flap” yang terlewat oleh sistem di throttle otomatis gagal – yang mengatur tenaga penggerak pesawat – “menyebabkan pesawat kehilangan kendali”.

Laporan sementara dari penyelidik Indonesia pada Februari mengatakan bahwa meskipun pemicu dari pesawat yang rusak itu menunjukkan “gangguan”, penyebab jatuhnya pesawat itu tidak jelas.

“Data awal dari investigasi kecelakaan saat ini menunjukkan bahwa kecelakaan itu kemungkinan besar disebabkan oleh kegagalan laten kabel sinkronisasi flap,” kata FAA.

Tetapi dikatakan bahwa studi itu “diperlukan untuk mengatasi ketidakamanan tak dikenal yang ditemukan pada pesawat yang dibangun pada 1980-an dan 90-an”.

Renovasi modern Boeing 737 – termasuk 737 MAX yang mendarat 20 bulan setelah dua kecelakaan fatal – tidak terpengaruh oleh perintah inspeksi.

“Boeing berkomitmen untuk memastikan keselamatan pesawat kami dan memenuhi semua persyaratan. Kami terus berhubungan dengan pelanggan kami dan FAA, dan terlibat dalam upaya berkelanjutan untuk memperkenalkan peningkatan keselamatan dan kinerja di seluruh armada,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Boeing 737-500 Sriwijaya Air jatuh sekitar 10.000 kaki (3.000 meter) dalam beberapa menit setelah keberangkatannya dari Jakarta dan jatuh ke Laut Jawa pada 9 Januari.

Cerita ini telah diterbitkan tanpa perubahan pada teks dari umpan agen kawat. Hanya judulnya yang berubah.

Jangan pernah melewatkan satu cerita pun! Tetap gunakan mint dan report. Unduh aplikasi kami sekarang !!

Selim Yazici

"Internetaholic yang tak tersembuhkan. Spesialis bir pemenang penghargaan. Pakar perjalanan. Analis tipikal."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Read also x