Bagikan demokratisasi konten terkemuka di Indonesia

Bloomberg

Setelah mengalami penurunan sebesar 0.260 miliar, Alibaba bertujuan untuk menunjukkan yang terburuk

(Bloomberg) – Sudahkah badai berlalu untuk Alibaba Group Holdings Limited? . Dapat dipastikan bahwa keuntungan dan pendapatan akan lebih rendah setiap tiga bulan daripada bukti konklusif bahwa masalah regulasi sedang diselesaikan. Alibaba telah setuju untuk mengenakan denda $ 2,8 miliar dari Beijing dan telah berjanji untuk mengubah beberapa praktik yang dianggap anti-persaingan. Pedagang menjual secara eksklusif di situsnya atau tidak. Para eksekutif berterima kasih kepada pengontrol dan berjanji untuk mendukung para pedagang – semuanya dalam upaya untuk menempatkan masalah regulator di belakangnya. Pada hari Senin, Alibaba menyelenggarakan acara tahunan staf dan keluarganya di kampus Hangzhou yang luas, di mana anak-anak bermain di lubang bola dan menggambar orat-oret sementara logo hewan perusahaan berpose untuk foto bersama staf dengan kostum Injil. CEO Daniel Zhang menyelenggarakan pernikahan untuk puluhan pasangan muda, menurut video perusahaan. “Tidak masalah ketika Anda mengalami saat-saat indah atau tantangan, kami akan bersemangat dan penuh kasih serta membuat hidup kami lebih baik,” katanya kepada mereka. Ma mengenakan kemeja biru ke pesta, yang menurut foto online, menciptakan tampilan langka setelah tidur paksa selama masa-masa terburuk Alibaba, tetapi beberapa masalah utama masih belum terselesaikan. Ant Group Co., badan keuangan Alibaba, sedang berkelahi dengan regulator mengenai masa depannya. Beijing membahas cara mengontrol penggunaan data yang penting untuk keunggulan kompetitif Alibaba. Terakhir, pemerintah sedang mempertimbangkan apakah akan memaksa Alibaba untuk mengakuisisi aset media yang mendukung merek dagangnya – dan Ma. Perusahaan telah kehilangan nilai sekitar $ 260 miliar sejak pemecahan rekor akhir Oktober. Saham Hong Kong-nya naik 4,4% pada hari Rabu, menyebabkan kerugian sejak penalti diumumkan sekitar 1%. Menurut catatan, hasil keuangan diharapkan kuat. Pendapatan diperkirakan akan naik 58% menjadi 180,4 miliar yuan ($ 28 miliar) pada kuartal Maret – yang pulih dari titik terendah yang didambakan – meskipun laba bersih akan menang atas penalti. Berikut adalah hal-hal utama yang ditanyakan investor kepada manajemen. Alibaba, masa depan semut yang tidak pasti, memiliki sepertiga dari semut di jantung penindasan Fintech Beijing. Minggu ini, rapornya akan memberikan gambaran umum tentang bagaimana mereka telah beroperasi dalam tiga bulan yang berakhir pada Desember – hanya beberapa hari setelah Komite Pemantau Anti-Trust mendenda Alibaba karena hasil Fintech berada satu kaki di belakang Alibaba saat pengawasan peraturan memasuki tahap tertinggi. diperintahkan untuk diubah menjadi perusahaan pembiayaan yang akan diawasi secara efektif seperti bank. Perusahaan perlu membuka utilitas pembayarannya kepada para pesaing, bagaimana bisnis itu dapat mendorong operasi kredit konsumennya yang menguntungkan dan mengurangi nilai beredar dari dana pasar tunai Ubavo. Perubahan itu telah mendorong investasi yang kredibel dan beberapa investor. Untuk mengurangi perkiraan Warburg Fingus Ant, ia pernah mencatat $ 35 miliar untuk daftar ganda di Hong Kong dan Shanghai. Sekarang, nilai perusahaan bisa turun dari $ 320 miliar menjadi $ 29 miliar, menurut penyelidik Bloomberg Francis Chan. Upaya untuk meredakan kemacetan data yang dikumpulkan oleh Alibaba dan rekanannya dapat memiliki implikasi jangka panjang yang lebih jauh, dan perusahaan dilaporkan sedang menjajaki sejumlah model dan langkah-langkah untuk memaksa perusahaan mereka buka. Database. Beijing menggelontorkan uang ke infrastruktur digital, membuat undang-undang baru terkait penggunaan data, dan membuat pusat data baru di seluruh negeri dengan tujuan memposisikan China sebagai pemimpin dalam mengubah ekonomi dunia selama beberapa dekade mendatang. Pada bulan Maret, Xi Jinping mengumumkan niatnya untuk mengikuti perusahaan “platform” dan menyempurnakan layanannya serta menciptakan produk yang lebih baik yang akan memungkinkannya untuk menciptakan monopoli alami yang akan menghancurkan pesaing yang lebih kecil. Baca lebih lanjut: Target Xi berikutnya di Tech Crack Down media data terbesar China dan kesepakatan seperti perusahaan teknologi China lainnya seperti Ma’s Company sebelumnya melakukan merger dan akuisisi besar yang berbeda di bawah apa yang disebut sistem entitas kepentingan yang terdiversifikasi, yang beroperasi dengan dasar hukum yang goyah. Praktik itu sekarang sedang ditinjau oleh administrasi negara untuk regulasi pasar, yang telah mulai meninjau kontrak tahun jamak. Sejak Desember, telah memberlakukan serangkaian denda pada perusahaan karena gagal mendapatkan izin fidusia, yang dapat memicu kesepakatan di masa depan dan memblokir kemampuan Alibaba untuk membeli pesaing yang mengancam dominasinya atau mengancam dominasinya. Alibaba diperintahkan pada bulan Desember untuk membayar 500.000 yuan pada bulan Desember untuk kesepakatan 2017 yang akan mencakup sahamnya di operator department store Intime Retail Group Co. Kesepakatan lain semacam itu juga dapat menarik perhatian, termasuk akuisisi layanan pengiriman makanan Ele.me dan investasi di Hypermart Operator Sun Art Retail Group Ltd. Dalam skenario kasus terburuk, Alibaba mungkin terpaksa membongkar investasi tersebut jika ditemukan memiliki melanggar undang-undang anti-monopoli. Sementara itu, pemerintah China ingin Alibaba menjual beberapa aset medianya, termasuk China Selatan. The Morning Post telah menyuarakan keprihatinan tentang pengaruh perusahaan teknologi dalam opini publik di negara tersebut, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut. Perusahaan juga memiliki saham besar di Weibo, seperti Twitter, dan memiliki Yuku, salah satu layanan streaming terbesar di China, dan SCMB, surat kabar berbahasa Inggris terkemuka di Hong Kong. Onfor memindahkan Alibaba, yang didenda $ 2,8 miliar untuk membantu meningkatkan awan ketakutan dan ketidakpastian yang menggantung di atas kekaisaran Maois. Setelah denda tersebut, Wakil Presiden Joseph Sai memberi tahu investor bahwa perusahaan “senang karena masalah ini telah berlalu” dan tidak mengetahui adanya penelitian lain tentang bisnisnya. Sekarang, Beijing tampaknya mengalihkan perhatiannya ke para pesaingnya. Beberapa hari setelah perusahaan besar yang berbasis di Hong Kong disingkirkan, Hopeless Monitoring Group memanggil 34 perusahaan teknologi paling berpengaruh di negara itu dan memerintahkan mereka untuk belajar dari contoh Alibaba. Mereka disuruh berjanji sesuai dengan persyaratan dan diberi waktu satu bulan untuk menyesuaikan praktik bisnis mereka, yang berakhir minggu ini. Distribusi yang baik adalah target yang paling terlihat di raksasa itu. Pada bulan April, pihak berwenang mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan penyelidikan atas pelanggaran seperti privasi paksa, dan tuduhan yang sama dilontarkan terhadap perusahaan tepung tersebut. Perusahaan pengiriman makanan dan Pintudovo Inc. yang berkembang pesat, yang menjadikan Alibaba sebagai pengguna tahunan pertamanya, dikritik minggu ini oleh Dewan Konsumen Shanghai karena memengaruhi hak-hak konsumen. Sementara itu, Beijing sedang bersiap untuk mengenakan denda pada Tencent Holdings Ltd setidaknya $ 6 1,6 miliar, Reuters melaporkan, dan bisnis streaming musiknya sedang dalam pengawasan. Regulator keuangan menganggap perusahaan terbesar di Asia layak untuk meningkatkan pengawasan setelah mengendalikan semut, kata mereka yang akrab dengan pemikiran mereka kepada Bloomberg pada bulan Maret. “Denda pada Alibaba – meskipun rekor tertinggi – dapat dikelola untuk perusahaan dan membuktikan bahwa dalam pandangan kami Beijing mencari perubahan, tetapi tidak ikut campur,” kata kepala kantor investasi UPS Global Wealth Management dalam laporannya pada Mei. “Ini juga memberikan gambaran tentang apa yang perusahaan lain di bawah mikroskop kendali dapat mengharapkan dalam hal denda dan perubahan restrukturisasi.” (Bagikan pembaruan di kolom kelima) Untuk artikel tambahan seperti ini, silakan kunjungi langganan Bloomberg.com kami dengan sumber berita bisnis paling andal. © 2021 Bloomberg LP

READ  Neptune Energy, yang menghasilkan gas alam dari proyek Merax di Indonesia

Selim Yazici

"Internetaholic yang tak tersembuhkan. Spesialis bir pemenang penghargaan. Pakar perjalanan. Analis tipikal."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Read also x