Amerika Serikat, Jepang, dan Indonesia menekan Beijing agar beroperasi di Laut Cina Selatan



ANI |
Diperbarui:
30 Maret 2021 01:47 Ada

Beijing [China], 30 Maret (ANI): Amerika Serikat, Jepang, dan Indonesia telah meningkatkan tekanan terhadap China atas operasinya di Laut China Selatan. South China Morning Post melaporkan bahwa Beijing dan Filipina terungkap minggu lalu sehubungan dengan sengketa batu tersebut.
Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken tweeted pada Senin pagi bahwa Amerika Serikat “berdiri dengan sekutu kami Filipina” dalam menghadapi apa yang dia sebut “pejuang maritim” China yang telah berbondong-bondong ke Whitson Reef di Kepulauan Spratly. “Kami akan selalu mendukung sekutu kami dan mendukung tatanan internasional berbasis aturan,” tulisnya.
Sementara itu, menteri pertahanan Jepang dan Indonesia sepakat pada pertemuan pada hari Minggu bahwa mereka akan mengirim pesan bahwa kedua negara mereka akan sangat menentang setiap langkah China untuk meningkatkan ketegangan di perairan regional yang bersaing itu.
Menurut Nobuo Kishi dari Jepang, ini akan mendorong kerja sama keamanan mereka dan termasuk latihan bersama di Laut Cina Selatan.
Awal bulan ini, Filipina mengatakan lebih dari 200 kapal China terdampar di batu yang disengketakan di Laut Filipina bagian barat.
Dalam pengumuman luar biasa yang diposting di halaman Facebook-nya oleh Kantor Komunikasi Kepresidenan (PCOO), Satuan Tugas Nasional di Laut Filipina Barat mengatakan kapal-kapal itu “massal”, dengan nama resmi Filipina Julian Felipe Reef dari Witson Reef, Manila. Waktu. Diumumkan.
Julian Felipe Reef adalah terumbu karang dangkal berbentuk bumerang, 175 mil laut di timur laut tepian dan terumbu Badarasa, Palawan, dan Pakkaisa. Baik China dan Filipina mengklaim kepemilikan bebatuan ini.

Batuan ini diklaim oleh Vietnam dan disebut Da Ba Dau. Hanoi mengatakan kapal China melanggar kedaulatannya.
Angkatan Udara Filipina telah melakukan patroli udara di atas kapal penangkap ikan China di terumbu karang. Sementara itu, angkatan udaranya telah melakukan beberapa kali panggilan
Al Jazeera melaporkan bahwa Beijing telah menarik diri dari daerah tersebut.
Menanggapi kapal China, Kementerian Luar Negeri Filipina telah mengajukan kampanye diplomatik melawan China, sementara kapal penjaga pantai dan angkatan laut Filipina telah ditempatkan di daerah tersebut untuk memantau situasi.
“Kami siap untuk mempertahankan kedaulatan nasional kami dan sumber daya maritim Filipina,” kata Delphine Lorenzana, Menteri Pertahanan Filipina.
Pada tahun 2016, pengadilan internasional di Den Haag menguatkan klaim Filipina sebagai bagian dari zona ekonomi eksklusifnya, sebagaimana ditentukan oleh Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut. Namun, putusan itu dibatalkan
Beijing mengklaim lebih dari 90 persen Laut China Selatan yang disengketakan.
China mencari kedaulatan atas hampir seluruh Laut China Selatan dan memiliki klaim regional dengan Brunei, Malaysia, Filipina, Vietnam, dan Taiwan.
Selama beberapa bulan terakhir, China telah meningkatkan operasi maritimnya di Laut China Selatan dan Laut China Timur.
Beijing khawatir tentang peningkatan kehadiran militer AS di kawasan itu karena ketegangan Tiongkok-AS meningkat.
Penentangan Beijing yang meningkat terhadap penggugat di Laut Timur dan Selatan telah menghasilkan kesepakatan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh Indo – Pasifik. (ANI)

READ  Abu Sayyaf mengatakan tidak ada lagi penduduk setempat yang disandera

Selim Yazici

"Internetaholic yang tak tersembuhkan. Spesialis bir pemenang penghargaan. Pakar perjalanan. Analis tipikal."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Read also x