13 negara Uni Eropa meminta Komisi untuk bertindak membela hak-hak kaum LGBT di Hungaria

Hungaria menemukan dirinya di bawah pengawasan pada hari Selasa, 22 Juni, di Luksemburg, di mana tiga belas negara Eropa, ‘Sangat khawatir’, memanggil Komite untuk bertindak setelah adopsi undang-undang yang melarang di Budapest ” Tingkatkan fungsi “ Homoseksualitas di antara anak di bawah umur.

Pada kesempatan pertemuan tingkat menteri ini, Prancis juga, dengan suara Menteri Negara Urusan Eropa, Clement Bonn, “Maaf” UEFA, badan pengatur sepak bola Eropa, telah menolak untuk mengizinkan stadion Munich dinyalakan dengan warna pelangi untuk komunitas LGBTQIA+مجتمع Untuk pertandingan antara Jerman dan Hongaria pada hari Rabu. Sebuah keputusan, sebaliknya, menyambut Budapest. Dengan sikap ini, pemerintah kota Jerman ingin memprotes undang-undang yang diadopsi minggu lalu di Hungaria atas inisiatif partai berdaulat Viktor Orban.

Artikel ini disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Hungaria melarang “menunjukkan homoseksualitas” kepada anak di bawah umur

Pemungutan suara ini mendorong proklamasi Hongaria dikeluarkan oleh tiga belas negara Eropa, atas inisiatif Belgia. ekspresikan mereka “Keprihatinan mendalam tentang adopsi Parlemen Hungaria atas amandemen diskriminatif terhadap orang-orang LGBT dan pelanggaran hak atas kebebasan berekspresi dengan dalih melindungi anak-anak”.

Deklarasi tersebut ditandatangani oleh Belanda, Luksemburg, Prancis, Jerman, Irlandia, Spanyol, Denmark, Finlandia dan Swedia, selain tiga negara Baltik. “Kami mendesak Komisi Eropa, sebagai penjaga perjanjian, untuk menggunakan semua alat yang ada untuk memastikan penghormatan penuh terhadap hukum Eropa, termasuk dengan membawa kasus ke Pengadilan Uni Eropa.”, menunjukkan dua situs.

“Kita tidak lagi berada di Abad Pertengahan”

“Eropa nilai bukanlah a la carte”Menteri Luar Negeri Belgia, Sophie Villemis, mengkonfirmasi dalam siaran pers. Beberapa saat sebelumnya, Menteri Luar Negeri dan Eropa Luksemburg, Jean Asselborn, mengkritik undang-undang ‘Tidak cocok untuk Eropa’. “Kita tidak lagi berada di Abad Pertengahan”, telah dipecat.

READ  Kebakaran hutan di Israel meletus oleh balon pembakar dari Gaza

Clement Bon, pada bagiannya, mencela hukum yang “berasimilasi” Homoseksualitas “untuk beberapa bentuk ancaman atau propaganda”. Ketentuan ini Itu jelas melanggar nilai-nilai Uni Eropa.Menteri Urusan Eropa Jerman, Michael Roth, juga mengapresiasi. Rekan Irlandia-nya, Thomas Byrne, prihatin tentang a “Momen yang sangat berbahaya bagi Hongaria dan juga Federasi”.

Presiden Komisi Ursula von der Leyen, yang menyatakan keprihatinan pekan lalu, mengatakan eksekutif UE sedang memeriksa apakah undang-undang tersebut melanggar hukum Eropa. Komisi memiliki kekuatan untuk memulai proses pelanggaran untuk pelanggaran hukum Eropa terhadap negara mana pun, yang dapat menyebabkan rujukan ke Pengadilan Kehakiman Uni Eropa.

Baca juga Di Hungaria, ribuan pengunjuk rasa berdemonstrasi menentang undang-undang yang melarang penggambaran homoseksualitas

Sebuah “Kompetensi Nasional”

Hukum Hongaria menyatakan bahwa “Konten yang mendorong penyimpangan, pembentukan kembali gender, dan homoseksualitas tidak boleh tersedia untuk siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun”.

Menteri Luar Negeri Hungaria Peter Szijjarto mengutuk “Berita Palsu”, pastikan bahwa hukum ini Itu tidak ditujukan terhadap masyarakat mana pun di Hongaria, [mais] Hanya melawan pedofil. Hukum “Ini hanya menunjukkan bahwa selama anak-anak di bawah usia 18 tahun, pendidikan seksual mereka adalah tanggung jawab orang tua mereka”, katanya, menambahkan bahwa pemungutan suara parlemen Hungaria adalahتصويت “Sebuah yurisdiksi nasional yang tidak boleh dipertanyakan”. menerima menteri “Akal sehat” Pemimpin sepak bola Eropa yang menolak untuk menyalakan stadion Munich, Allianz Arena. Namun demikian, kota memutuskan untuk mendekorasi banyak bangunannya.

Hungaria, yang sering dituduh Brussel melanggar aturan hukum, tunduk pada tindakan Eropa (Pasal 7 perjanjian), sama seperti Polandia. Dalam konteks ini, para menteri kedua negara ini harus menjelaskan posisinya pada hari Selasa kepada rekan-rekan mereka.

READ  Kebakaran hutan di Gunung Bentley dekat Athena: kerusakan material

Ini adalah sesi keempat pemerintah Polandia, yang disalahkan atas serangan terhadap independensi peradilan. Ini adalah kasus ketiga Hongaria yang dituduh mengancam independensi hakim dan melanggar kebebasan berekspresi dan hak-hak migran dan pengungsi.

Tindakan Pasal 7 ini, yang dalam kedua kasus berada pada tahap awal, secara teori dapat menangguhkan hak suara suatu negara di dalam Dewan, sebuah badan yang mewakili 27. Tapi itu menyiratkan kebulatan suara dari anggota lain, yang tidak mungkin selama Warsawa dan Budapest saling mendukung.

Artikel ini disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Parlemen Eropa siap menuntut Komisi karena memaksakan aturan hukum

Dunia dengan AFP

Sabah Sancak

"Gamer. Pakar twitter yang tidak menyesal. Perintis zombie. Fanatik internet. Pemikir hardcore."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Read also x